2017, Berita Harian, Rencana, Sastera

Jasa, sumbangan Sasterawan Negara dikenang

PROF Emeritus Datuk Shahnon Ahmad. – Foto Zuhainy Zulkiffli

Rencana oleh Dr Ismail Ibrahim

KINI Shahnon Ahmad, sasterawan Negara, sudah meninggalkan dunia ini, kembali ke alam kekal, menghadap Allah SWT. Pemergiannya kita doakan penuh tawakal dan pasrah kepada Allah SWT agar diberikan keberkatan dan kesejahteraan oleh Maha Pencipta.

Ketika meneliti kembali perutusan saya dengan Allahyarham, saya menemui satu tulisan saya yang tersiar di dalam blog saya pada 16 Oktober 2012, yang antara lainnya saya catatkan: ‘Setelah sekian lama tidak kedengaran suaranya, maka akhirnya Shahnon kembali bersuara.

Penantian sepi yang sekian lama dirasakan, tiba-tiba dikejutkan dengan kembalinya sasterawan negara yang ulung itu ke persada persuratan bangsa dan negara seminggu dua ini. Shahnon kini kembali tanpa berselindung atau bersikap apologetik menyuarakan rasa hatinya sebagai seorang budayawan dan sasterawan Melayu Islam yang bimbang melihat perkembangan pincang yang berlaku di dalam dunia Melayu dan Islam di negara kita pada masa kini”.

Ungkapan saya di atas saya hamburkan setelah kira-kira lapan tahun sebelum ini, iaitu pada 13 Jun 2004, saya pernah menulis di dalam kolum tetap saya di akhbar sebagai respon kepada tulisannya seminggu sebelum tulisan saya ini.

Dalam tulisannya itu, Shahnon hampa kerana tidak dapat menulis selama lima tahun disebabkan oleh satu penyakit ganjil yang amat tenat yang menyerangnya, bernama Myasthenia Gravis. Di antara lainnya, Shahnon menulis …”Bahawa keuzurannya yang memakan masa berbulan dan bertahun, asyik keluar masuk hospital, tidak mampu lagi bergerak menyebabkan ‘dia’ akan dibiarkan begitu sahaja. Dia terus jadi kera sumbang. Tidak ada siapa lagi yang sampai hati hendak mendekatinya.

Tidak ada lagi yang punya hati untuk bertanya khabar atau memberi salam, bertegur sapa jauh sekali, malah kalau boleh perlu dijauhkan, kerana orang sakit memang tak berguna lagi…” Saya menyedari kehampaan hatinya yang amat sangat kerana dunia penulisan yang dirampas oleh kesakitannya itu amat menghiris perasaan dan pemikirannya, sakitnya bukan hanya sekadar sakit fizikal, pedih dan bisa pada jasadnya dan kulit serta otot-ototnya, tetapi kepedihan rohani dan jiwanya itu yang lebih menyiksakannya.

Apabila sakit, lalu dia dibiarkan menderita berseorangan, tanpa salam dan kalam terutamanya dari orang yang selama ini menjadi kawan dan penyokongnya, yang sekali gus menunjukkan hati budi rakan-rakan yang mengajaknya berjuang dalam arena parti politik bersama-sama mereka berlandaskan ajaran agamanya sendiri.

Sebab itulah di dalam tulisan yang sama dia menulis “…..Ruparupanya bilamana seorang wakil rakyat jatuh sakit, lama kelamaan dia akan disisih dan dilupakan oleh anggota masyarakat, kawan dan lebih-lebih lagi lawan”.

Penuh syukur, amal bakti

Kini segala-galanya itu sudah ditinggalkan, namun melihat kepada hati budi dan perilaku laku Allahyarham sebagai seorang penulis yang halus jiwa seninya, beliau tentunya sudah mengakhiri hidupnya dengan penuh syukur, penuh amal baktinya kepada Allah SWT.

Hal ini pernah juga dinyatakan oleh Allahyarham di dalam tulisannya yang menyatakan bahawa dengan penyakit yang menimpanya itu, maka dia kembali bebas sebagai seorang manusia seni di kampungnya di Banggol Derdap, ketika beliau meneruskan tulisannya itu dengan berkata bahawa “Saya lebih bertenang di kampung, bercakap dengan bukit bukau, kerbau lembu, ayam itik, jagung, pisang, ular dan lipan bara”.

Seterusnya beliau membisikkan rasa ketenangannya bahawa hal ini sudah menjadikannya seorang insan yang dapat berasakan kehidupan lebih tinggi dan akrab dengan Tuhan ketika beliau menegaskan “Namun pengalaman seumpama ini mematangkan lagi makna kehidupan, kerana dalam kesepian dan keseorangan inilah saya dapat menilai diri dan jiwa saya dengan Yang Maha Esa, mengenal siapa kawan dan siapa lawan saya”.

Hari Selasa tanggal 8 Rabiulakhir 1439 bersamaan 26 Disember 2017 adalah saat berakhirnya hayat seorang sasterawan dan sarjana negara, pejuang bangsa dan agama, ketika Allahyarham Shahnon Ahmad menyahut panggilan Ilahi ke alam baqa’.

Namun sejarah dan zaman penghayatan segala sumbangan akal dan roh, jasmani dan rohaninya, pengucapan dan tulisannya, akan kekal bersemarak di dalam dunia kita ini untuk jangka waktu yang amat lama dan panjang sekali, selagi berputarnya alam, wujudnya bulan dan matahari ciptaan Allah SWT. Al-Fatihah

Sumber diperolehi daripada Berita Harian Online

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s